world war

Kantor Pendaftaran Militer Rusia Terbakar

outletmichaelkorsuk.co.uk – Sejak Rusia memulai perang skala penuh dengan Ukraina, lebih dari 20 upaya untuk membakar kantor pendaftaran dan pendaftaran militer telah dicatat. Pada saat yang sama, jumlah kecelakaan rel kereta api telah meningkat tajam.

Partisan di Rusia secara besar-besaran membakar kantor-kantor militer. Menurut saluran Telegram Rospartizan, setelah Putin mengumumkan mobilisasi, dua kantor militer dibakar semalam di St. Petersburg, Nizhny Novgorod, dan administrasi negara bagian kota Tolyatti.

Gerakan partisan di Rusia perlahan mendapatkan momentum. Para partisan berhasil menggagalkan lebih dari 80 kereta barang dalam beberapa bulan. Kebakaran sering terjadi di kantor pendaftaran dan pendaftaran militer, kantor polisi, dan administrasi kota di berbagai bagian Rusia.

Setelah Putin mengumumkan mobilisasi, ada seruan untuk membakar kantor pendaftaran dan pendaftaran militer di saluran Telegram Rospartizan..

“Mulai sekarang, kantor pendaftaran dan pendaftaran militer, pusat kampanye keliling, dan gedung Kementerian Perang lainnya adalah tujuan nomor satu gerakan partisan. Siapkan bom molotov, siapkan alkohol yang mudah terbakar dan kering, dan siapkan. Bidik tempat dengan arsip, hancurkan dokumen: Biarkan mereka mencari ayah, suami, dan saudara laki-laki untuk secara pribadi menyerahkan kuitansi kematian mereka. Mulai sekarang, memukul seorang komisaris militer mendapatkan rasa hormat dalam gerakan ini.”

Dari akhir Februari hingga saat ini, diyakini telah terjadi setidaknya 23 serangan terhadap kantor pendaftaran dan pendaftaran militer di berbagai wilayah di Rusia. Dari jumlah tersebut, 20 adalah pembakaran, sebagian besar dengan bom molotov. Beberapa serangan difilmkan. Penurunan rel kereta api juga mengalami peningkatan.

Sabotase kereta api Rusia mungkin terinspirasi oleh aktivitas sabotase di Belarus. Pada akhir Februari 2022, laporan pertama muncul di media tentang sabotase di kereta api Belarusia untuk melumpuhkan tenaga kerja, peralatan, dan material militer yang diangkut dengan kereta api, yang dimaksudkan untuk operasi militer di Ukraina. Peralatan persinyalan dihancurkan di tiga wilayah Belarusia dan jalur kereta api diblokir. Sebagai hasil dari operasi ini, pekerjaan beberapa cabang kereta api Belarusia terganggu. Sejak itu, sabotase telah dilakukan di banyak rel kereta api di wilayah selatan Belarus.